2:33 am - Sabtu Juli 20, 2019

Resolusi Jihad “membakar” Patriotisme Bung Tomo

1217 Viewed

 

Idealisme dan patriotisme seakan terus membakar para pahlawan bangsa Indonesia. Mereka menyibukkan diri membangun gerakan ditengah keterbatasan peralatan tempur menghadapi tentara Belanda, Jepang dan Sekutu. Bambu runcing ditangan tidak menciutkan nyali mereka melawan agresi bersejarah itu.

Pada 21 Oktober 1945, telah berkumpul para kiai se-Jawa dan Madura di kantor ANO (Ansor Nahdlatul Oelama). Setelah rapat darurat sehari semalam, maka pada 22 Oktober dideklarasikan seruan jihad fi sabilillah yang belakangan dikenal dengan istilah “Resolusi Jihad”. Sejarawan Belanda Bruinessen mengakui, Resolusi Jihad ini tidak mendapat perhatian yang layak dari para sejarawan.

Dari perspektif historis, banyak orang-orang NU sendiri yang tidak mengerti posisi sejarah Resolusi Jihad. Sangat disayangkan, Resolusi Jihad yang diperankan NU termaginalisasi, bahkan terhapus dari memori sejarah bangsa. Itu akibat pergulatan dan manuver politik, ada upaya-upaya dari kelompok tertentu yang ingin menggusur NU dari dinamika percaturan politik kebangsaan.

Tak dipungkiri, semangat ke-jam’iyyah-an NU di kalangan generasi muda kini semakin merosot. Pada lingkup internal, banyak kader-kader muda NU yang tidak mengerti rangkaian sejarah Resolusi Jihad. Survei membuktikan, ingatan masyarakat tentang Resolusi Jihad NU 1945 yang memiliki mata rantai dengan Peristiwa 10 November di Surabaya semakin punah.

“Oleh karena itu, wacana Resolusi Jihad NU harus dihidupkan kembali, direkonstruksi dan tidak ditempatkan pada upaya politisasi sejarah. Tanpa Resolusi Jihad, tidak akan ada NKRI seperti yang kita cintai saat ini,” kata Gugun El-Guyanie, penulis buku Resolusi Jihad Paling Syar’i.

Jangankan masyarakat umum, generasi-generasi penerus NU dari pusat sampai ranting, Ansor-Fatayat, IPNU-IPPNU pun banyak yang tidak mendapatkan transfer sejarah mengenai resolusi penting itu.

Setelah menginjak lebih dari setengah abad, memori tentang resolusi itu hendak dihidupkan kembali. Di Surabaya, sudah mulai dibangun museum Resolusi Jihad oleh PCNU Surabaya. Pengurus NU dan kader-kadernya pun mulai berdiskusi dan memperingati hari Resolusi Jihad tiap tanggal 22 Oktober. (khilafahtrooper.wordpress)

Sayangnya, Negara yang dibangun dengan pertaruhan nyawa itu kini hanya banyak di nikmati segelintir manusia-manusia pecandu Korupsi, Kolusi dan Nepotisme. Idelisme seperti yang di ajarakan pejuang bangsa tergantikan egoism mengejar kenikmatan duniawi semata. Maka, rubahlah mindsed kita dari kepentingan pribadi pada idiologi bangsa yaitu Pancasila. NKRI bagi NU adalah harga mati yang harus kita pertahankan dari agresi ideology yang keluar dan mempermasalahkan Pancasila.

Gbr: large-news.blogspot

Apa komentar anda?
Don't miss the stories followCyber Dakwah and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Filed in

Rakyat Suriah: Kami Juga Mau Hidup…!!!

Kami Butuh Donasi Anda

Your comment?
Leave a Reply