3:38 pm - Selasa September 22, 8111

Prakarsai Masjid di Melbourne Australia

799 Viewed

Komunitas minoritas Muslim di Kota Bendigo, Australia, tetap akan melanjutkan rencana pembangunan masjid pertama di kota itu, meskipun diprotes oleh segelintir warga setempat. Demikian dikatakan Heri Febriyanto, juru bicara Bendigo Islamic Association kepada ABC. Warga asal Indonesia ini bermukim di Bendigo dan merupakan salah seorang tokoh di balik rencana pembangunan masjid pertama di kota itu.

Rencana ini ditentang oleh sebagian warga. Bahkan, pada Rabu (16/9/2015) malam, Wali Kota Peter Cox terpaksa membubarkan rapat pemerintah kota saat sekelompok warga yang hadir di balaikota menimbulkan keributan dan berteriak-teriak menentang rencana itu di kota berjarak sekitar 2 jam dari Melbourne.

Menurut Heri Febriyanto, rencana ini sebenarnya tidak dipermasalahkan oleh mayoritas warga Bendigo. “Aksi protes yang terjadi tidak menggambarkan pandangan masyarakat luas,” katanya. “Mayoritas warga Bendigo mendukung kami. Kami pun selalu mendukung kehidupan yang damai dan harmonis,” tambah Heri.

Masjid dan pusat budaya tersebut rencananya berlokasi di daerah industrial di wilayah timur kota itu, dan telah disetujui pemerintah setempat dengan sejumlah syarat pada Juni 2014.  Sekelompok warga yang menamakan dirinya ‘Rights for Bendigo Residents’ menentang keputusan pemerintah kota dan membawa kasusnya ke peradilan Victoria’s Civil and Administrative Tribunal (VCAT).

Oleh VCAT, keputusan pemerintah kota justru diperkuat, dan para penentang membawanya ke peradilan lebih tinggi di negara bagian itu, yaitu Victorian Court of Appeal. Menurut Heri, dia cukup khawatir dengan misinformasi yang disebarkan kelompok penentang ini. “Menentang sistem dan aturan hukum Australia, bukanlah cara Australia. Agresi dan kekerasan bukanlah cara Australia,” ujarnya.

 

Masjid-di-Bendigo
Saat ini, warga Muslim Bendigo menggunakan salah satu ruangan di kampus La Trobe University yang menampung sekitar 50 jemaah, sedangkan untuk shalat Jumat mempergunakan ruangan yang sedikit lebih besar dengan kapasitas 70 jemaah dari sekitar total warga Muslim setempat berkisar 300 orang dari 25 latar belakang asal kebangsaaan mereka.

ABC mencoba meminta tanggapan dari juru bicara Rights for Bendigo Residents, namun yang bersangkutan tidak bersedia diwawancarai. Heri sendiri mengaku tidak pernah dihubungi oleh kelompok itu. “Kami siap menjawab semua pertanyaan yang masuk akal,” katanya.

Sementara itu, Tim McIntyre dari B&B Basil, yang memiliki lahan pertanian persis di depan lokasi rencana masjid tersebut, mengatakan dia menerima keputusan pemerintah kota yang mengajukan syarat mengenai tempat parkir, lalu-lintas dan kebisingan. “Saya tidak ingin terbangun jam 6 pagi, namun selain hal itu serta masalah parkir, saya kira sudah tidak ada masalah,” kata McIntyre. “Ini hanya tempat ibadah dan tidak masalah sepanjang pemerintah memberlakukan sejumlah syarat bagi mereka,” katanya.

Sementara itu hari Jumat (18/9/2015) Wali Kota Peter Cox mengatakan ia mempertimbangkan untuk menjatuhkan sanksi berupa denda hingga 350 dolar (Rp 3,5 juta) bagi setiap perilaku tidak pantas di balai kota. Para pejabat pemerintah Bendigo bersama CEO-nya, Craig Niemann, menggelar jumpa pers yang mengutuk aksi protes segelintir warga anti-Islam.

Para pejabat ini juga secara terbuka mengukuhkan kembali dukungan mereka bagi pembanguna masjid di kota itu. Menurut Niemann, pihaknya mencoba menegakkan peraturan setempat mengenai cara menghadapi orang yang membuat keributan dalam rapat pemerintah kota.

Filed in

Urgensi Kesalehan Ekologis

Ketua MUI Ajak Masyarakat Shalat Ghaib!