3:37 pm - Minggu September 20, 5750

7 Tanda Kiamat

917 Viewed
Kiamat sesuai prediksi Rasulullah Saw. akan terjadi tidak lama lagi. Melalui sabdanya Rasulullah Saw. menyebutkan tanda-tandanya, ada yang dengan sebab (ulah manusia) dan yang tanpa sebab (fenomena alam). Setidaknya dengan mengetahui tanda-tanda ini kita bisa melakukan tindakan preventif, pencegahan atau memundurkan terjadinya hari kiamat. Diantara tujuh tanda-tanda Akhir Zaman yang sudah nampak dan banyak kita saksikan adalah:
1. Dari Abu Hurairah Ra. bahwa Rasulullah Saw. bersabda:
لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى تَعُودَ أَرْضُ الْعَرَبِ مُرُوجًا وَأَنْهَارًا
“Tidak akan terjadi hari kiamat, sehingga tanah Arab menjadi lahan yang subur dan dialiri sungai-sungai.” (HR. Muslim).
Kiamat
2. Dari Ibnu Umar Ra. ia berkata: “Pada satu ketika dibawa ke hadapan Rasulullah Saw. sepotong emas. Emas itu adalah emas zakat yang pertama sekali dibawa oleh Bani Sulaim dari pertambangan mereka. Maka sahabat berkata: “Hai Rasulullah! Emas ini adalah hasil dari tambang kita”. Lalu Nabi Saw. menjawab, “Nanti kamu akan dapati banyak tambang-tambang, dan yang akan menguasainya adalah orang-orang jahat.” (HR. al-Baihaqi).
3. Diceritakan dari Qutaibah bin Sa’id dari Ya’qub bin Abdurrahman al-Qari dari Suhail dari bapaknya dari Abu Hurairah Ra. bahwa Rasulullah Saw. bersabda: “Tidak akan terjadi hari kiamat sebelum harta kekayaan telah tertumpuk dan melimpah ruah, hingga seorang laki-laki pergi ke mana-mana sambil membawa harta zakatnya tetapi dia tidak mendapatkan seorang pun yang bersedia menerima zakatnya itu. Dan sehingga tanah Arab menjadi subur makmur kembali dengan padang-padang rumput dan sungai-sungai.” (HR. Muslim no. 1681).
4. Diceritakan dari Yahya bin Bukair dari al-Laits dari ‘Uqail dari Ibnu Syihab dari ‘Urwah bin az-Zubair bahwa Zainab binti Abu Salamah bercerita kepadanya dari Ummu Habibah binti Abu Sufyan dari Zainab binti Jahsy Ra., bahwa Nabi Saw. datang kepadanya dengan gemetar sambil bersabda: “Laa ilaaha illallah, celakalah bangsa Arab karena keburukan yang telah dekat. Hari ini telah dibuka benteng Ya’juj dan Ma’juj seperti ini.” Beliau Saw. memberi isyarat dengan mendekatkan telunjuknya dengan jari sebelahnya. Zainab binti Jahsy bertanya; “Wahai Rasulullah, apakah kita akan binasa sedangkan di tengah-tengah kita banyak orang-orang yang shalih?” Beliau Saw. menjawab: “Ya, benar, jika keburukan telah merajalela.” (HR. Bukhari no. 3097, 3331, 6535, 6602 dan Muslim no. 128, 5129).
5. Dari Sahl bin Saad as-Sa‘idi Ra. berkata bahwa Rasulullah Saw. bersabda: “Ya Allah! Jangan Engkau pertemukan aku dan mudah-mudahan kamu (sahabat) tidak bertemu dengan suatu zaman dikala para ulama sudah tidak diikuti lagi, dan para penyantun sudah tidak dihiraukan lagi. Hati mereka seperti hati orang Ajam (dalam kefasiqannya), lidah mereka seperti lidah orang Arab (dalam kefasihannya).” (HR. Ahmad).
6. Dari Ali bin Abi Thalib Ra. berkata bahwa Rasulullah Saw. bersabda: “Sudah hampir tiba suatu zaman, kala itu tidak ada lagi dari Islam kecuali namanya, dan tidak ada dari al-Quran kecuali tulisannya. Masjid-masjid mereka indah, tetapi kosong dari hidayah. Ulama mereka adalah sejahat-jahat makhluk yang ada di bawah kolong langit. Dari merekalah keluar fitnah, dan kepada mereka fitnah itu akan kembali.” (HR. al-Baihaqi).
7. Diceritakan dari Isma’il bin Abu Uwais daei Malik dari Hisyam bin ‘Urwah dari bapaknya dari Abdullah bin ‘Amru bin al-‘Ash Ra. yang berkata bahwa Rasulullah Saw. bersabda: “Sesungguhnya Allah tidaklah mencabut ilmu sekaligus mencabutnya dari hamba, akan tetapi Allah mencabut ilmu dengan cara mewafatkan para ulama hingga bila sudah tidak tersisa ulama maka manusia akan mengangkat pemimpin dari kalangan orang-orang bodoh. Ketika mereka ditanya mereka berfatwa tanpa ilmu, mereka sesat dan menyesatkan.” (HR. Bukhari no. 98).
Sumber : MMN

Kebaikan Tanpa Izin Dari Orang Tua

Pohon Unik, Pohon Soekarno