3:44 am - Kamis November 15, 2018

Mengenang Perjuangan Para Santri

854 Viewed

Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj dan Wakil Gubernur Jawa Timur H Saifullah Yusuf (Gus Ipul) melepas kirab Hari Santri Nasional (KHSN) dari pelataran Tugu Pahlawan Surabaya, Minggu. Acara yang diawali dengan jalan sehat seribu santri bertajuk “Sarung Fun Run” dari Kantor PCNU Jalan Bubutan ke Tugu Pahlawan itu juga dihadiri Wakil Ketua Umum PBNU H Slamet Effendy Yusuf dan Sekjen PBNU H Helmy Faishal Zain.

hrstri-30449t2ehmo2sj19xmhbt6

Selain itu, hadir pula jajaran Syuriah PWNU Jatim yakni KH Agoes Ali Masyhuri, KH Jazuli Noor, dan KH Abdurrahman Navis, lalu Ketua PWNU Jatim KH Mutawakkil Alallah, dan Ketua Panitia KHSN Jatim H Halim Iskandar yang memimpin jalan sehat dari Kantor PCNU Surabaya ke Tugu Pahlawan. “Ini (KHSN) bukan riya (pamer), tapi penghormatan kepada Hadratussyeikh KH Hasyim Asyari dan para ulama lainnya yang menetapkan ‘Resolusi Jihad’ yang berisi bahwa membela Tanah Air itu fardhu ain (kewajiban individual),” kata Said Aqil.

Menurut dia, Resolusi Jihad itulah yang melahirkan “intifadhah” (pengeroyokan atau penyerangan secara massal) oleh masyarakat terhadap Tentara Sekutu (NICA). “Resolusi Jihad itu sendiri lahir atas permintaan Presiden Soekarno yang mengirim utusan ke Pesantren Tebuireng untuk meminta Kiai Hasyim Asyari bersama para ulama menggerakkan masyarakat untuk melawan NICA,” katanya.

Akhirnya, KH Hasyim Asyari selaku Rais Akbar PBNU mengajak para ulama berkumpul di Kantor PBNU yang sekarang merupakan Kantor PCNU di Jalan Bubutan VI/2, Surabaya, sehingga lahirlah resolusi. “Jadi, Pertempuran 10 November 1945 yang akhirnya diperingati sebagai Hari Pahlawan itu merupakan perlawanan tanpa komando, melainkan bermodal fatwa Jihad fi-Sabilillah,” katanya.

Namun, perlawanan itu dipimpin secara teknis oleh KH Wahab Chasbullah sebagai pelaksana yang bermarkas di Waru (Sidoarjo) dengan dukungan KH Masykur dari Malang dan KH Abbas dari Cirebon.

“Hasilnya, rakyat menang, bahkan pimpinan Tentara Sekutu Brigjen Mallaby pun tewas. Dalam film Sang Kiai disebutkan bahwa Brigjen Mallaby tewas karena mobilnya dilempari bom oleh santri Tebuireng bernama Harun,” katanya. Oleh karena itu, penetapan Hari Santri Nasional yang ditetapkan Presiden Joko Widodo pada setiap tanggal 22 Oktober merupakan pengakuan pada perjuangan para kiai.

“Tanpa KH Hasyim Asyari dan para santri, maka Resolusi Jihad takkan pernah ada. Tanpa Resolusi Jihad, maka Pertempuran 10 November takkan terjadi. Tanpa Pertempuran 10 November, maka kemerdekaan takkan pernah tercapai,” katanya. Dalam kesempatan itu, Wagub Jatim H Saifullah Yusuf mewakili Gubernur Jatim dan para ulama di Jatim menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada Presiden Jokowi atas penetapan Hari Santri.

“Banyak sejarah yang terpotong dan 22 Oktober merupakan salah satu dari sejarah yang terpotong itu, namun hal itu mulai diakui oleh pemerintah, meski Hari Santri sebenarnya tidak ada apa-apanya dibandingkan nyawa para pahlawan,” katanya.

Acara pelepasan kirab itu diawali dengan penyerahan Panji-Panji Merah Putih dan Bendera NU dari Ketua Umum PBNU kepada Sekjen PBNU dan Wagub Jatim untuk diserahkan kepada peserta kirab yang membawanya dari Tugu Pahlawan (Surabaya) ke Tugu Proklamasi (Jakarta) selama empat hari, 18-22 Oktober.

Sumber : Santri.net

Filed in

Penetapan Hari Santri Nasional

Lokasi Donor Darah Hari Santri