12:19 pm - Sabtu Juni 24, 2017

Fakta: Umat Islam Lebih Senang Umroh Dibandingkan Sedekah!

151 Viewed
Fakta: Umat Islam Lebih Senang Umrah Dibandingkan Sedekah!
Fakta: Umat Islam Lebih Senang Umrah Dibandingkan Sedekah!

Fakta umat Islam yang lebih senang umroh dibandingkan sedekah ini disampaikan oleh KH Salahuddin Wahid.

Dengan jumlah umat Islam yang demikian besar, serta kian bertambahnya pertumbuhan kelas menengah ekonomi umat, harusnya potensi dana yang bisa dihimpun sangatlah tinggi. Akan tetapi lantaran masih rendahnya kemauan dalam bersedekah, dana yang berhasil dikumpulkan masih belum menggembirakan.

Peringatan ini disampaikan KH Salahuddin Wahid pada kegiatan santunan dan buka bersama dalam rangka Tebar Hikmah Ramadhan 1438 H yang diselenggarakan Lembaga Sosial Pesantren Tebuireng atau LSPT, Sabtu (17/6) petang. Kegiatan diselenggarakan di Masjid Ulul Albab, serta dihadiri lebih dari lima ratus fakir miskin dan yatim piatu yang ada di sekitar pesantren setempat.

Gus Sholah, sapaan akrabnya menyoroti masih kecilnya dana yang dapat dihimpun dari umat Islam. “Penyebabnya lantaran kita masih asyik beribadah mahdhah, namun kurang gemar berderma,” katanya. Padahal bersedekah adalah anjuran agama, apalagi di bulan Ramadhan. Sehingga kala bulan puasa seperti ini, yang harus ditingkatkan tidak semata ibadah ritual semisal shalat, membaca al-Quran, puasa dan sejenisnya. “Yang juga tidak kalah penting adalah berderma atau bersedekah,” lanjutnya.

Di hadapan ratusan penerima santunan sekaligus para donatur yang hadir, Gus Sholah mengingatkan bahwa pada surat kesepuluh dari surat al-Munafiqun digambarkan orang yang berharap dikembalikan ke dunia setelah meninggal. “Yang akan dilakukan saat ada di dunia adalah bukan memperbanyak ibadah ritual seperti umrah, tapi bersedekah,” tandasnya.

Dalam pandangan adik kandung KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur ini, ayat tersebut memberikan penegasan bahwa berderma ternyata lebih utama dari ibadah personal. Ia tidak menampik bahwa berumrah memiliki kenikmatan tersediri. “Tapi alangkah lebih afdhal kalau antara ibadah umrah dan berderma dapat dilaksanakan secara seimbang,” terangnya.

Kegiatan yang dilaksanakan jelang magrib tersebut, tidak kurang lima ratus warga sekitar Pesantren Tebuireng menerima paket lebaran dari LSPT. Di samping menu takjil dan berbuka, mereka juga mendapatkan santunan berupa uang tunai, paket sembako yang dapat dimanfaatkan menjelang hari raya Idul Fitri. (Ibnu Nawawi/Fathoni/NU Online)

Filed in

Antologi Cerpen Motivasi “Menembus Dinding Istana”

Inilah Tanda-Tanda Malam Lailatul Qadar Menurut Para Ulama

Inilah Tanda-Tanda Malam Lailatul Qadar Menurut Para Ulama