4:00 pm - Jumat September 19, 8408

(Cerpen) Syahadat Bebek

1550 Viewed
Diskon 50% Website Dayah & Sekolah

Deru kendaraan bermotor membuat pening kepalaku. Seolah ada yang berbisik untuk segera singgah ke masjid depan kampus. Masjid yang berdiri tanpa kubah dan ditemani sebuah menara yang menjulang tinggi itu memang selalu menjadi peneduhku. Bukan berarti aku orang yang alim. Tapi adanya kerinduan dengan masjid ini juga membuatku berasumsi, aku masih punya secercah iman yang terjaga. Ku lirik beberapa akhwat  di selasar masjid ini. Riuh rendah mereka bersenda gurau di dekat tangga masuk aula utama. Aku pun terduduk menghadap sang menara. Mataku meneropong seorang gadis dengan asyik mengayunkan kameranya. Beberapa ku lihat ia membidik pose manyunku. Ia berlari mendekatiku.

“ Wah mata kakak indah. Bulat coklat. Mungkin itu yang membuat wajah kakak fotogenik” Cercah gadis ini. sekilas suaranya mirip bebek. Begitu cempreng di telingaku.

“ Kamu tampaknya suka fotografi. Sering ke masjid ini?”

Raut wajahnya seolah mengatakan jawaban yang sebaliknya. Namun wajahnya tetap manis. Ah tidak, ia sangat cantik. Dari alur wajahnya dapat aku lihat ada keturunan etnik Cina tergambar jelas. Aku merasa mengucapkan sesuatu yang salah. Ku lihat ia hanya mengulurkan tangannya yang aku tahu ia ingin berkenalan denganku. Wah satu angkatan rupanya. Maklum aku masih terhitung mahasiswa baru di sini. Perbincangan pun mulai mengalir di antara kami. Meski hanya sekedar SKSD, aku pribadi merasa sangat nyaman dengan gadis yang aku kenal ini. Sesekali ia menunjukkan koleksi foto di album kameranya. Penampilannya menyiratkan bahwa ia bukan berasal dari keluarga kalangan bawah.  Tidak mau kalah, aku pun menceritakan acara kepanitiaan P3R yang sedang aku jalani. Namun dari sekian banyak cerita, kulihat ia agak terperangah saat aku menyebutkan jumlah panitia yang terlibat. Bukan berarti ia tidak tahu betapa spesialnya bulan Ramadhan namun jumlah yang aku sebutkan sungguh di luar perkiraannya. Obrolanpun menjadi lebih seru saat aku mulai menjelaskan susunan kepanitiaannya. Tak jarang kami mulai melempar gurauan.

Tak puas dengan obrolan di selasar masjid, kami pun melanjutkannya via sms. Aku sungguh tidak menyangka akan menemukan teman baru yang super enak diajak bicara. Si Bebek yang ku kenal ini mempunyai hobi yang sama denganku. Seolah aku menemukan duniaku di dalam dirinya. Terasa semakin klop saja setiap aku mengetahui sisi lain darinya.

***

Seminggu telah berlalu semenjak pertemuanku dengan Vina. Namun bagiku, aku merasa bertahun-tahun mengenalnya. Sampai-samapi ia menerima ajakan ku untuk bergabung dalam kepanitiaan P3R tahun ini. Banyak rekan yang memuji bakat luar biasanya. Memang penilaianku terhadap bakat kreatifnya kali ini tidak meleset. Kepribadiannya tidak jauh berbeda dengan wajahnya yang cantik. Bahkan aku kira sifatnya mirip dengan putri di negeri dongeng. Hampir sempurna menurutku. Aku hanya menyayangkan satu hal pada dirinya. Ia tidak berjilbab. Yah bukan berarti aku yang berjilbab lebih baik dari Vina.

Siang itu begitu terik. Keadaanku yang sedang menjalankan ibadah puasa membuatku berniat untuk merebahkan tubuh ini di ranjang asrama. Namun sejenak aku mengurungkan niatku saat aku melihat si bebek membawa beberapa kertas di tangannya. Terlihat sekumpulan kaligrafi dan cerita-cerita sahabat Rosulullah.

“Alim banget ni, anak! Oh mungkin cuma di bulan Ramadhan” Batinku. Aku mencoba menggodanya.

“Aku sangat suka kaligrafi,terutama yang ini. Bukankah ini bertuliskan Muhammad ?”

Aku mengambil kertas di tangannya. Goresan pensil ini memang terlihat sangat nyata. Namun aku mulai mendengar sayup suara Vina yang sedang mengucapkan bacaan surat Muhammad.

“ Ayo jangan bengong, buka  Qur’annya. Nanti kalau ada bacaan yang salah tolong di benarkan.”  Ia melanjutkan bacaannya. Seakan tamparan dari ilahi yang sedang mengingatkanku untuk memupuk ibadahku dibulan suci ini melewati sahabatku ini. aku pun mengucapkan istighfar dalam hati.

Aku sangat beruntung mempunyai teman seperti Vina. Sempat aku merenungi bahwa secara tidak sadar aku mendapat pelajaran untuk semakin giat menambah ibadahku melalui Vina. Tanpa ajakan ataupun perintah, aku merasa lebih tertantang untuk senantiasa memperbaiki diri. Bahkan perilaku Vina ini justru lebih mengena dibandingkan nasehat orang tua mapun guru ngajiku. Faktanya, bukan aku saja yang merasakan sindrom ini. beberapa panitia yang lain juga menuturkan hal yang sama seperti yang sedang aku alami. Ia seolah magician yang menghipnotis lingkungannya tanpa seolah menggurui atau memaksakan keinginannya. Ia selalu mengatakan bahwa kita harus senantiasa menyegarkan iman kita dengan amalan-amalan kita dan mengurangi segala maksiat yang kita perbuat. Bahkan ia sering menceritakan kisah-kisah teladan favoritnya tanpa terkesan ingin mendominasi. Entah semangat dari mana ia sangat girang saat membicarakan bulan yang sangat spesial ini.

Aku semakin intens melihat Vina muncul di sekitar sekretariat panitia. Tentu bersama kameranya yang sudah menjadi ciri khasnya. Wajah cupetnya lebih cepat menoleh ke arahku dibandingkan tanganku yang berniat menepuk bahunya.  Ia seakan melihat malaikat yang akan menjawab doanya.

“ Waduh Oca, aku mau ijin nih. Aku nggak bisa bantu di acara ini” Masih tetap dengan suara bebeknya.

“ Gampanglah ntar waktu absen aku bilangin deh. Emang mendesak banget ya?”

“Iya… aku mesti ke Pura dulu jam empat” Seraya memasukkan kamera ungu ke dalam tasnya. Ia langsung berlari meninggalkanku yang masih terpaku.

PURA????  Batinku bertanya-tanya. Vina adalah umat Hindu? Apa aku yang salah dengar? Jadi selama ini aku hanya sok tahu tentang dirinya. Aku mengira kami sudah saling memahami satu sama lain. Lalu kenapa ia menerima kepanitiaan ini?

Aku tak habis pikir mengingat ia sangat bijak dalam menyampaikan argumen-argumen nya tentang islam. Belum selesai rasa heranku , aku merasakan sesuatu yang bergetar disamping tempatku terduduk. Oh sebuah HP dengan panggilan masuk. Tapi Hp siapa? Ah Hp Vina. Iseng aku menerima panggilan itu tanpa bersuara. Kudengar suara wanita paruh baya Berbicara di suatu tempat keramaian. Dari nada bicara wanita ini, terdengar hal yang akan dibahas kali ini sangat serius. Kurasa dia menginginkan Vina untuk menjauhi orang-orang masjid atau ia tidak akan diakui sebagai anaknya. Sontak aku mengakhiri panggilan itu. aku merasa cemas dan bingung . Apa yang harus aku katakan pada Vina layaknya seorang teman?

***

Sorak sorai suara wisudawan masih terngiang jelas di telingaku.  Beberapa menit aku menikmati perasaan haru ini. Seakan aku hanyut dalam suasana yang melenakan saat ini. Aku dikejutkan dengan datangnya sebuah surat terbungkus rapi didalam amplop yang dibawa oleh salah seorang temanku.

“Dari siapa?” Tanyaku seraya merengkuh surat ditangannya.

“Aku hanya disuruh untuk memberikannya langsung kepadamu.” Selesai mengucapkan kata itu ia langsung kembali ke tempat duduknya. Entah kenapa akumerasa aneh saat menerima amplop itu. Aku hanya memasukkannya ke saku baju wisudaku.

Aku hanya dapat menatap gedung wisuda semakin menjauh dibalik kaca mobil. Terdengar ocehan bahagia kedua orang tuaku yang sedari tadi membicarakan beberapa rencana untuk masa depanku. Aku sendiri sibuk dengan walkman yang memutar beberapa lagu lawas. Beberapa lagu itu seolah mengingatkanku dengan Si Bebek Cina yang sudah lama hilang tanpa kabar.  Andai sahabatku datang pada hari yang bahagia ini. Tidak peduli akan sampai atau tidak, aku memutuskan untuk mengiriminya sebuah SMS.
Write message:

Gmn kbarmu? Kmn kau skrg? Jahat…
tdk ada tlp, tdk ada sms, tdk ada kbr pula…

Menghilang tanpa pemberitahuan.

Dasar Si Bebek jelek.

 

Selesai mengirim sebuah pesan itu, aku teringat dengan surat yang diberikan temanku sewaktu prosesi wisuda tadi, aku membuka amplop putih itu.

Assalamualaikum…

Gimana kabarmu, Oca? Mungkin hari ini adalah hari dimana aku melihatmu terlihat sangat cantik untuk pertama kalinya. Kurasa baju toga mu lebih serasi jika bersanding dengan seorang ikhwan yang akan menjadi calon suamimu.

Maaf telah menghilang selama ini, aku dikirim ke Australia untuk menjauhkanku dari masjid ini. Walau perkenalan sangat singkat namun aku sangat bahagia dapat bergabung dengan P3R. Dulu kita berkenalan saat ramadhan kini aku kembali dibulan yang sama pula. Benar-benar bulan yang sangat spesial. Tapi kini aku pulang bukan sekedar untuk melihat prosesi wisudamu melainkan SAYA INGIN MASUK ISLAM.

Si Bebek Comel

Aku terkejut mendapat surat itu, sontak aku langsung berteriak meminta untuk putar balik. Namun nasib baik belum menyertai kami. Mobilku menabrak seorang akhwat berjilbab di pinggir jalan. ku lihat dibalik kaca mobilku dengan tangan gemetar. Sesosok muslimah tergeletak dengan bercak darah segar di jilbab biru muda yang dikenakannya. Semua orang berlarian ikut mengevakuasi sang akhwat  malang itu.

Saat perjalanan ke rumah sakit, akhwat bertubuh mungil ini menggenggam tanganku. Kini aku menyadari bahwa ia adalah Si Bebek, sahabatku yang selama ini menghilang. ia mengisyaratkan untuk membimbingnya bersyahadat. Dengan air mata yang bercucuran aku pun menuntunnya dengan hati-hati. Akhirnya ia pergi setelah mengucapkan syahadat pertama dan terakhir kalinya di bulan yang sangat ia agungkan. Aku percaya, ia telah islam saat bertemu denganku dan ia adalah orang yang dikirim oleh Allah sebagai penyegar imanku.

Oleh: Eva novitalia, Pekalongan

Diskon 50% Website Dayah & Sekolah
Don't miss the stories followCyber Dakwah and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Filed in

(Cerpen) Cinta Membuatku Tersesat di Jalan Kebenaran

(Cerpen) Indahnya Hidup Setelah Bersyukur

Related posts