3:12 am - Kamis September 24, 2020

Dengan Kecepatan Rasa

1297 Viewed
Diskon 50% Website Dayah & Sekolah

Ia datang dengan kecepatan rasa

Menembus hati terdinginku

Bermain sayap dalam surga anganku

Ia terbang tepat ke arah kedua bola mata ini

Lalu terjun dengan anggun ke dalam taman hati…

Ah… Aah… Aaahh…

Aku benar-benar dapat merasakannya..

Ketika ia menyentuh dinding hatiku.. yang paling sensitif

Oh, Tuhan…

Betapa lembut dan hangat jari jemari itu.. betapa mungilnya

Betapa aku sangat menyukai sentuhannya..

Zzzzzp… mata ini terpejam..

Bulu-bulu kecilku serentak menajam…

Ada sesuatu yang menancap di hatiku…

Sesuatu yang sangat tajam… dan sangat hangat…

“Panah Kasih Sayang…”

… … …

Tidaaak…!!

“Jangan Pergi…!”  teriakku tanpa suara…

“Tetaplah di sini…” rintihku tanpa air mata…

Ia kembali melesat dengan kecepatan rasa

Terbang meninggalkan surga anganku

Kumencoba menangkapnya…

Namun ia adalah cahaya yang tak dapat kugenggam…

Kumencoba meraihnya…

Namun ia adalah langit yang tak mungkin kuraih…

Aku tertegun.. aku terdiam… hingga aku tersadar…

Ia hanyalah pelangi sejuta warna… yang telah menghiasi hidupku…

Hanya dapat kukagumi… namun tak mungkin untuk kudapati…

Walaupun aku berlari… dengan kecepatan Rasa… 

Author: Iqi

Diskon 50% Website Dayah & Sekolah
Don't miss the stories followCyber Dakwah and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Filed in

Rinduku Dituduh Bid’ah

Untaian Kata yang Tersisa

Related posts