4:00 pm - Rabu September 18, 1512

Masjid Kaum Homo Berdiri di Cape Town

1415 Viewed
Diskon 50% Website Dayah & Sekolah

Seorang akademisi lulusan Inggris, Taj Hargey mendirikan masjid yang ia sebut terbuka untuk siapa saja. Terbuka dalam artian, mesjid mengizinkan perempuan menjadi imam dan menyambut kaum homoseksual.

Masjid yang rencana dibuka Jumat pekan ini juga terbuka bagi kalangan non muslim yang ingin datang. Akan tetapi kalangan muslim di Cape Town mengkritik keras pendirian masjid yang mereka sebut Kuil kaum homoseksual (Gay Temple).

Taj Hargey, dikutip dari laman iol.co, mengatakan masjid ini adalah tempat ibadah persamaan gender pertama di Afrika Selatan. Selain itu mesjid ini terbuka bagi siapa saja, baik sunni maupun syiah.

”Ini waktunya revolusi agama,” tutur dia, dikutip dari iol.co, Senin lalu (15/9). Meski begitu badai kritik mulai menghantam karena di Cape Town sendiri tersebar pesan di whatssap dan media sosial lainnya. Kalangan muslim menyebut dia sesat.

Akan tetapi Hargey yang juga Profesor Studi Islam dan Sejarah Afrika di Universitas Oxford ini mengancam akan menuntut mereka yang menyebutnya sesat. Ia sendiri mengaku tak mendukung gaya hidup homoseksual namun terbuka kepada mereka. Ia siap untuk mendiskusikan segala hal baik seksualitas, politik dan lain-lain.

Masjid ini rupanya juga siap untuk menikahkan perempuan muslim dengan lelaki yang non muslim. Istri dari Hargey, Jacquilne Woodman sendiri adalah non muslim. ”Tetapi kita toleran terhadap agama masing-masing,” ungkap dia.

Sebagai informasi,Hargey lahir di Wyberg. Ia menyelesaikan sarjana di Universitas Amerika di Kairo dan meraih gelar doktor di Oxford. [Sumber]

Diskon 50% Website Dayah & Sekolah
Don't miss the stories followCyber Dakwah and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Filed in

Subhanallah, Ternyata di Kutub Utara Juga Ada Orang Islam

Penderitaan Saudara Kita di Palestina Belum Berakhir

Related posts