4:00 pm - Selasa September 20, 1177

Hari Ini Aswaja NU Center Jatim Selenggarakan Seminar Internasional

1633 Viewed
Diskon 50% Website Dayah & Sekolah

Surabaya, Cyberdakwah — Hari ini (Selasa, 23/12/2014), sejumlah pemuka agama Islam, tokoh masyarakat dan akademisi dari dua negara yakni Malaysia dan Indonesia akan bertemu. Kegiatan dikemas dalam seminar internasional yang diselenggarakan PW Aswaja NU Center Jawa Timur.
Diskusi akan secara khusus membahas Keberadaan Islam liberal dan ideologi radikal di masing-masing negara. Kareanya perlu sinergi antar negara agar umat Islam dapat mengawal Islam rahmatan lil’alamin yang ramah.
Seperti diketahui, usai gerakan reformasi, berbagai macam aliran dan ideologi baik yang tumbuh dari spirit Barat maupun Islam muncul ke permukaan. “Baik aliran yang embrionya telah lama ada dalam tubuh masyarakat Islam Indonesia, maupun ideologi baru yang diimpor dari luar dengan pola gerakan transnasional dan radikal,” kata ketua panitia seminar, Fathul Qodir MHI saat gladi resik acara ini di Asrama Haji Sukolilo Surabaya, 22/12/2014.
Alumnus pasca sarjana Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya ini menandaskan bahwa Indonesia menjadi ajang pertarungan berbagai macam ideologi yang kebanyakan bertentangan dengan spirit Islam maupun keindonesiaan.
“Ideologi fundamentalis bercorak radikal, dengan bersuara lantang seringkali mengklaim bahwa kelompoknya berada di garis yang paling benar dan paling sesuai dengan ajaran Rasulullah,” tandas pengajar di Pondok Pesantren Mahasiswa Al-Husna Surabaya ini. Parahnya, lanjut dia, kelompok di luar dirinya dianggap sesat, ahli bid’ah, musyrik, dan anti memperjuangkan syariat, lanjutnya.
Hal yang sama juga berlaku kalangan yang masuk kategori Islam kiri yang terkesan membuat ringan dan menyederhanakan aturan agama. “Nah, NU sebagai ormas keagamaan yang selalu memperjuangkan Islam toleran ala Aswaja menyadari akan rongrongan ini,” terangnya.
Jika ideologi Aswaja tidak dikokohkan dalam jiwa masyarakat Islam khsususnya di Indonesia, dampaknya adalah Islam tidak lagi rahmatan lil ‘alamin. “Malah yang akan muncul justru rahmatan lil hizbiyyin atau kelompok tertentu,” sergahnya.
Tidak semata ingin mendapatkan informasi perkembangan dan tantangan Islam di dalam negeri, Aswaja NU Center PWNU Jatim mengundang sejumlah mufti dari negeri Malaysia. Beberapa narasumber yang telah berkenan hadir adalah KH. Miftakhul Akhyar, rais syuriah PWNU Jatim, Prof. Dr. H. Abd. A’la, M.Ag yang juga Rektor UIN Sunan Ampel. Prof. Dato Sheikh Haji Noh Gadot selaku Penasihat Utama Majlis Agama Islam Negri Johor, Prof. Dato Dr. Haji Abdul Razak Omar dari University Tun Husein onn Malaysia, Prof. Dr. Md Som Sujimon sebagai Kolej Pengajian Tinggi Islam Johor, serta Prof. Dr. Sayyed Muhammad Dawelah al-Aidrus.
Sejumlah pejabat dan tokoh penting akan juga memeriahkan kegiatan ini. Seperti Ketua Umum PBNU, KH Said Aqil Siroj, juga Wakil Gubernur Jawa Timur, H Saifullah Yusuf.
“Kegiatan berskala internasional ini sangat menarik karena akan mempertemukan pandangan lintas negara,” tandas Ustadz Qodir, sapaan akrabnya. Karenanya panitia terus menggenjot sejumlah kekurangan agar kegiatan dapat berjalan sesuai harapan.
Para peserta kegiatan ini adalah sejumlah utusan dari seluruh PWNU se Indonesia, akademisi dan pesantren. Usai seminar internasional, sebagian peserta khususnya utusan dari PWNU se Indonesia akan mengikuti daurah Aswaja tingkat nasional hingga tanggal 26 Desember di tempat yang sama. (s@if)

Diskon 50% Website Dayah & Sekolah
Don't miss the stories followCyber Dakwah and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Filed in

Kuatkan Aswaja, NU Jatim Sinergikan Kerjasama dengan Malaysia

Islam Aswaja Ala NU Menyelamatkan Indonesia dari Konflik

Related posts