4:00 pm - Selasa September 18, 5691

Kuatkan Aswaja, NU Jatim Sinergikan Kerjasama dengan Malaysia

2002 Viewed
Diskon 50% Website Dayah & Sekolah

Surabaya, Cyberdakwah — Kunjungan sejumlah tokoh agama dari negara Jiran Malaysia ke Jawa Timur akan dioptimalkan untuk kegiatan penguatan akidah antar kedua belah pihak. Bisa dengan kegiatan daurah Aswaja hingga pertukaran santri maupun mahasiswa serta dosen.
Penegasan ini disampaikan M Zunaidul Muhaimin disela-sela mendampingi rombongan dari lembaga dan kampus yakni Universitas Tun Husain onn Malaysia (UTHM), Majlis Agama Johor, serta Institut Ahli Sunnah wal Jamaah kampus UTHM ke sejumlah pesantren di Jawa Timur.
“Ada 22 rombongan dari Malaysia yang mengikuti kunjungan ini,” kata Wakil Direktur PW Aswaja NU Center Jawa Timur ini kepada Cyberdakwah (21/12/2014). Jumlah ini lebih besar dari rencana semula yang hanya 16 orang. Mereka mengunjungi sejumlah pesantren karena ingin mendapatkan informasi secara langsung dari para pimpinan dan pengelola pesantren.
“Rombongan adalah utusan dari perguruan tinggi dan sejumlah lembaga di Malaysia,” katanya. Kemarin (Sabtu, 20/12) rombongan dari Universitas Tun Husain onn Malaysia (UTHM), Majlis Agama Johor, serta Institut Ahli Sunnah wal Jamaah kampus UTHM diterima oleh pengurus NU Jatim di kantornya, Jalan Masjid al-Akbar Timur 9 Surabaya. Sejumlah kiai seperti KH Miftachul Akhyar (Rais), KH Abdul Matin (Wakil), KH Hasan Mutawakkil Alallah (Ketua), H Hamid Syarif, dan KH Jazuli Noer (Wakil) hadir saat penyambutan.
Ustadz Muhaimin, sapaan akrabnya menandaskan bahwa dari kunjungan ini akan ditindaklanjuti dengan akan diselenggarakannya daurah Aswaja secara lebih intensif. “Juga akan dilakukan pertukaran pelajar atau santri hingga dosen demi pemantaban kerjasama tersebut,” tandas kandidat doktor di Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya ini. Dan semuanya akan dituangkan dalam nota kesepakatan yang ditandatangani bersama, lanjutnya.
Seperti diberitahukan sebelumnya, rombongan mengunjungi Pondok Pesantren Al-Fitroh Kedinding Surabaya. Hari kedua (hari ini) adalah berkunjung ke Pondok Pesantren Sidogiri di Pasuruan. “Di Pesantren Sidogiri, para rombongan berkunjung lumayan lama sejak pagi hingga sore,” kata dosen di Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa) ini. Selama di Pasuruan, rombongan juga akan singgah di pesaren KH Hamid.
Keesokan harinya, rombongan melanjutkan kunjungan ke dua pesantren. “Pondok Pesantren Zainul Hasan Genggong Probolinggo dan terakhir di Pondok Pesantren Bumi Shalawat Sidoarjo,” terang Muhaimin.
Dan pada hari Selasa (23/12), rombongan akan bergabung dalam seminar internasional yang diselenggarakan di Asrama Haji Sukolilo Surabaya. “Mereka akan menceritakan pengalaman tantangan yang dihadapi serta peluang yang dapat ditindaklanjuti bersama,” katanya.
Sedangkan hari Rabu, rombongan akan mengunjungi makam Syeikhona Kholil di Bangkalan, Sunan Ampel serta Taman Bungkul Surabaya.
Selama kunjungan, para akademisi dan ulama tersebut setidaknya ingin mendapatkan gambaran soal proses seleksi dan pendaftaran santri baru. “Selanjutnya juga akan diperdalam perihal proses belajar mengajar di masing-masing pesantren tersebut,” katanya.
Kurikulum di masing-masing pesantren juga tidak luput dari perhatian rombongan. “Demikian juga pengawasan selama para santri mondok, juga penilaian yang dilakukan setiap pesantren terhadap para santri,” ujarnya.
Sedangkan yang tidak kalah penting adalah pola distribusi dari setiap pesantren terhadap alumni yang dimiliki. “Tentu masing-masing pesantren memiliki model yang berbeda dalam pengelolaan dan distribusi para alumninya,” pungkas Muhaimin.
Direktur PW Aswaja NU Center Jatim KH Abdurrahman Navis menandaskan bahwa kunjungan ini sebagai buah kerjasama yang intensif dengan sejumlah tokoh dan kampus di Malaysia. “Karenanya, kami berusaha menjadi tuan rumah yang baik dengan memberikan pelayanan kepada mereka,” katanya.
Kiai Navis, sapaan akrabnya juga menandaskan dari kerjasama ini diharapkan akan ada tindaklanjut yang bisa dilakukan pada kesempatan berbeda. “Bisa dengan pesantren yang dituju, juga dengan Aswaja NU Center,” kata Wakil Ketua PWNU Jatim ini. Sehingga kehadiran para ulama dan dosen dari kampus Malaysia tersebut bisa bermanfaat bagi syair agama dan kerjasama yang lain, pungkasnya.

Diskon 50% Website Dayah & Sekolah
Don't miss the stories followCyber Dakwah and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Filed in

Ke Pesarean Tebuireng, Ibu Sinta Tahlilan dan Tabur Bunga

Hari Ini Aswaja NU Center Jatim Selenggarakan Seminar Internasional

Related posts