5:11 pm - Minggu Desember 15, 2019

Bagaimana Jika Pasangan Lebih Menyayangi Orangtuanya?

817 Viewed

Bagaimana Jika Pasangan Lebih Menyayangi Orangtuanya?

Sebuah pernikahan merupakan hal yang sangat diinginkan setiap manusia pada umunya. Namun jika memang ingin memasuki sebuah pernikahan pastinya harus dengan persiapan dan mental yang kuat dan benar-benar siap. Semua harus dibicarakan sebelum hari H nya dimulai. Agar tidak ada kesalah pahaman lagi pada saat sudah melangsungkan sebuah pernikahan.

Banyak sekali hikmah yang didapat dari dua insan yang menikah, salah satunya adalah mendapatkan ibu dan ayah yang baru. Enak kan? Tapi yang namanya baru tentu tak dapat disamakan dengan yang sudah dikenal lama. Tentu kita akan lebih akrab dengan yang sudah lama dikenal, tentu lebih canggung dengan yang baru dibanding yang lama.

Makanya seorang istri itu kalau mau menikah salah satu yang ditakutkan adalah mertua. haha. Kenapa takut? Karena takut mertuanya tak seperti ibunya, takut mertuanya cerewet, takut mertuanya tak suka masakan yang dibuatnya, dan ketakutan lainnya.

Yang namanya baru, tentu tak dapat disamakan dengan yang sudah dikenal lama. Namun hal ini banyak yang tak dimengerti pasangan. Maka sang istri merasa suaminya lebih sayang ke ibu kandungnya dari ibu mertua, begitupun juga sang suami. Padahal itu semua adalah kewajaran, kenapa wajar? Karena berpuluh-puluh tahun orangtua kandung bersama pasangan kita, dan kita tinggal enaknya saja.hehe. Kata-kata tidak adil pun sering dilontarkan meski sang pasangan sudah semaksimal mungin berbuat baik pada mertua.

Lalu, sikap terbaik yang harusnya dilakukan apa?

1.Saling memahami

Suami punya orangtua, dan istri juga punya orangtua. Biarkan istri menyayangi orangtuanya, dan biarkan suami menyayangi orangtuanya.

2.Sadarilah, kini kau telah menikah

Apa yang menjadi milik suami adalah milik istri juga, apa yang menjadi milik istri adalah milik suami juga. Seperti pasangan yang akhirnya suka dengan film India karena istrinya suka film india padahal dahulu sang suami sangat membenci film india (ini hanya contoh).

Maka sayangilah orangtua suami seperti suami kita menyayangi orangtuanya, sayangilah orangtua istri seperti istri kita menyayangi orangtuanya.

3.Jika mertua tak seperti orangtua

Itu kewajaran, perbedaan itu pelangi, pelangi itu indah. Jangan lantas membanding-bandingkan apalagi kita ceritakan pada pasangan. Nanti bisa terjadi perang keseribu. Jadi, tugas seorang anak hanya menghormati dan menyayanginya. Cukup.

Terakhir, Hapus segala kecemburuan, harusnya berbahagia jika punya suami yang sangat sayang dengan orangtuanya, harusnya berbahagia jika punya istri yang sangat sayang orangtuanya. Berarti kita dengan pasangan kita adalah pasangan yang cocok.Pantas jodoh.

Sumber : Akhwat Indonesia

Don't miss the stories followCyber Dakwah and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Filed in

NU dan Kemandirian Ekonomi Pertanian

Jika Tak Dekat dengan Quran, Apa Arti Semua Ini?

Related posts