4:26 am - Sabtu Desember 7, 2019

::: Ikhlas :::

947 Viewed

::: Ikhlas :::

Tanda Ikhlas di antaranya :

Dipuji tidak terbang …
Dicaci tidak tumbang …

Dipuji tetap semangat …
Tidak dipuji tetap semangat. ..

Dicela tetap semangat …

Intinya, beramal 100% untuk Allah dan tidak terpengaruh penilaian manusia.

Memang amat sangat sulit, tapi bisa – Insya Allah –
kalau kita mengupayakannya.

Tanda tidak ikhlas di antaranya :

Dipuji tambah semangat …
Tidak dipuji kurang semangat …
Dicela patah semangat …

Seorang hamba tidak akan bisa selamat dari godaan syaitan
kecuali orang-orang yang ikhlas saja,
sebagaima firman Allah subahanahu wa ta’ala yang mengkisahkan tentang iblis :

“Iblis menjawab, ‘Demi kekuasaan Engkau !
Aku akan menyesatkan mereka semuanya,
kecuali para hamba-Mu yang mukhlis di antara mereka.”

(Qs. Shaad : 82-83)

Orang yang ikhlas adalah orang yang beramal karena Allah subahanahu wa ta’ala semata dan mengharapkan kebahagiaan abadi di kampung akhirat,
hatinya bersih dari niat-niat lain yang mengotorinya.

Ikhlas adalah amalan yang berat karena hawa nafsu tidak mendapatkan bagian sedikit pun, namun kita harus selalu melatih diri kita sehingga menjadi mudah dan terbiasa untuk ikhlas.

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa ‘ala alihi wa sallam bersabda,
“Allah tidak akan menerima amalan kecuali yang ikhlas dan hanya mengharapkan wajah-Nya.”
(HR. An-Nasa’i dengan sanad hasan)

Berkata Malik bin Dinar rahimahullaah,
“Takut akan tidak dikabulkannya amal adalah lebih berat dari amal itu sendiri.”
Berkata ‘Abdul ‘Aziz bin Abi Rawwaad rahimahullaah,

“Aku menjumpai mereka (Salafush Shalih) bersungguh-sungguh dalam beramal, apabila telah mengerjakannya mereka ditimpa kegelisahan, apakah amal mereka dikabulkan ataukah tidak ?”

:::: Para Salafush Shalih Selalu Muhasabatun Nafs [Introspeksi / mawas diri] ::::

Sahabat ‘Ali radhiyallaahu ‘anhu berkata,
“Mereka lebih memperhatikan dikabulkannya amal daripada amal itu sendiri.

Tidakkah kamu mendengar Allah subahanahu wa ta’ala berfirman :
“Sesungguhnya Allah hanya menerima (mengabulkan) dari orang-orang yang bertakwa.”
(Qs. Al-Maa’idah : 27)

Dari Fadhalah bin ‘Ubaid rahimahullaah berkata,

“Sekiranya aku mengetahui bahwa
amalku ada yang dikabulkan sekecil biji sawi,
hal itu lebih aku sukai daripada dunia seisinya,

karena Allah subahanahu wa ta’ala berfirman :

“Sesungguhnya Allah hanya menerima (mengabulkan) dari orang-orang yang bertakwa.”

(Qs. Al-Maa’idah : 27)

Ya Allah, bimbing kami agar selalu ikhlas dalam semua aktivitas kami,
aamiin.

Via (FB) : Ummu Fahrian Ida

Don't miss the stories followCyber Dakwah and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.

Agar Aurat Tidak Dilihat Jin

Hikmah Luqman al-Hakim

Related posts