11:02 pm - Selasa April 7, 2020

Remaja Muslim di Ambang Jurang

1013 Viewed
Diskon 50% Website Dayah & Sekolah

Remaja Muslim di Ambang Jurang

Remaja muslim memiliki peran yang sangat penting untuk meninggikan Islam. Namun masihkan ada harapan, sedangkan realitas sebagian besar mereka terserang wabah syahwat yang menyimpang. Di tengah-tengah desingan mesiu serangan budaya barat yang rusak, sedikit banyaknya kehidupan sekularisme saat ini telah menciptakan generasi muda yang menyedihkan. Kerusakan moral, pergaulan bebas, narkoba, tawuran, hingga lupa ajaran Islam dan merasa asing dengan agamanya sendiri. Sungguh-sungguh sangat menyedihkan dan pilu melihatnya.

Ini tak terlepas dari pendidikan yang memandang sebelah mata kepada proses pribadi para pelajar. Pendidikan sekularisme telah menjadikan anak-anak muslim sebatas manusia yang kenal materi dan haus kepada kepribadian yang sesungguhnya. Bagaimana hal tersebut tidak terjadi, ketika porsi pelajaran agama di sekolah hanya 2 jam per minggu. Ini tentu sangat tidak cukup sekali. Padahal setiap hari mereka didik oleh budaya barat yang rusak melalui media televisi atau media sosial yang rusak.

Keluarga muslim, benar-benar telah dihancurkan. Taroh saja, acara televisi semacam MamaMia, sang ibu berkerudung, tapi sang anak dengan lenggak lenggok mengumbar aurat. Sang Ibu merasa bangga saat anaknya manggung, tak merasa sedikitpun rasa dosa membiarkan anaknya dalam jurang kemungkaran. Begitu juga, apabila seorang anak laki-laki atau perempuan dibiarkan keluar tanpa tau arah dan orang tua juga tidak mengetahui apa saja yang di lakukan anak-anaknya diluar sana. Bisa saja mereka melakukan perbuatan yang sangat merugikan, misalnya mabuk2kan, nge-drugs, sex bebas, bahkan tauran antar remaja yang jelas jauh dari nilai-nilai ruhiyyah. Alih-alih mereka bangga karena sudah dapat membaca al-Quran, banggakan punya anak pintar bergaul, tanpa tau anak bergaul dengan siapa saja. Miris, kan?

Apa itu semua kita biarkan begitu saja? Tentu tidak! Di tengah-tengah generasi kelabu tersebut, haruslah ada mutiara-mutiara yang akan menyelamatkan mereka. Akan menjadi cahaya bagi mereka. Siapakah mereka? Lalu, kepada siapa kita berharap? Masihkah ada kepedulian dari mereka yang memiliki hati dan kerinduan pada kehidupan Islam??

Sumber : Gaul Fresh

 

Diskon 50% Website Dayah & Sekolah
Don't miss the stories followCyber Dakwah and let's be smart!
Loading...
1/5 - 1
You need login to vote.
Filed in

Agar Nasehat Tak Melukai Hati

Yuk Belajar Dari Kisah Panda

Related posts