10:12 am - Selasa Oktober 20, 2020

Keistimewaan Bulan Rajab

216 Viewed
Diskon 50% Website Dayah & Sekolah

Allah menciptakan segala sesuatu pada proporsinya. Selain itu, Ia menciptakan dua belas bulan sebagai bukti sebagai perjalanan manusia di dalam waktu setahun. Sebagaimana hal tersebut termaktub di dalam QS At-Taubah/9:36:

Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.

Rajab merupakan salah satu asyhurul hurum, bulan yang tidak boleh berperang di dalamnya. Rajab secara etimologi yaitu bulan yang agung. Adapun di dalam Kitab Mukasyafah Al-Qulub, Imam Ghazali mengatakan bahwa Rajab ialah nama salah satu nama sungai di surga, airnya lebih putih dari susu, rasanya lebih manis dari madu, dan lebih dingin dari salju. Seseorang tidak akan minum dari sungai tersebut kecuali ia berpuasa pada bulan tersebut. (Imam Ghazali:2013:30)

Bahkan nabi Muhammad di dalam hadisnya menyatakan bahwa Rajab bulannya Allah, Sya’ban bulanku (Nabi Muhammad), dan Ramadhan adalah bulan umatku. Melalui makna rajab secara etimologi dan hadis nabi, maka bulan rajab merupakan bulan yang seharusnya umat muslim mengunakannya untuk bersyukur kepada nikmat-Nya, beristighfar, dan berpuasa.

Habib Abdurrahman bin Umar al-Habsyi, Hadramaut (782 H) mengatakan bahwa hakikat syukur ialah tampak di hatimu senang bersama Allah, dan bahagia bersama nikmat dan karunia-Nya, kemudian engkau mengimplementasikan dalam bentuk amal kewajiban yang telah diberikan-Nya, dengan demikian hal tersebut akan terbawa pada kebahagiaan pula pada seluruh anggota badanmu, hatimu dan juga perkataanmu. Definisi tersebut memberikan kesan bahwa syukur itu menerima semua pemberian Allah diriingi takwa sehingga tidak ada rasa mengeluh pada dirinya. Sebagaimana Rasul bersabda: “Sesungguhnya Allah ridha kepada seorang hamba yang makan makanannya dengan rasa syukur kepada makanan tersebut, dan seorang hamba yang minum minumannya dengan rasa syukur kepada minuman tersebut”.

Bisa disimpulkan bahwa pada bulan Rajab dianjurkan memperbanyak memuji Allah Swt dan memperbanyak doa. Karena doa yang diijabah oleh Allah yaitu doa yang diawali dengan pujian terhadap nama-nama terbaiknya. Sebagaimana hal ini termaktub di dalam QS al-A’raf ayat 180:

وَلِلّٰهِ الْاَسْمَاۤءُ الْحُسْنٰى فَادْعُوْهُ بِهَاۖ وَذَرُوا الَّذِيْنَ يُلْحِدُوْنَ فِيْٓ اَسْمَاۤىِٕهٖۗ

Hanya milik Allah asmaa-ul husna, maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asmaa-ul husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari kebenaran dalam (menyebut) nama-nama-Nya

Istighfar secara etimologi yaitu meminta ampunan kepada Allah (Syekh Yusuf Muhammad al-Baqa’i:2006:47). Di dalam Kamus al-Mu’jam al-Wasith, istighfar dimaknai yaitu meminta ampun kepada Allah atas dosa-dosa yang dilakukannya. (Iqbal Zaki:2088:680). Adapun Syekh Ali bin Muhammad as-Sayyid as-Syarif al-Jurjani mengatakan bahwa maghfirah yaitu pengampunan dosa yang dilakukan oleh Yang Maha Kuasa terhadap kejahatan yang timbul dari seseorang yang berada di bawah kekuasaan-Nya.

Di dalam al-Quran banyak ayat yang memuat kata pengampunan kepada Allah Ta’ala. Satu diantara ayat tersebut QS An-Nashr :3:

فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُۗ اِنَّهٗ كَانَ تَوَّابًا ࣖ (٣


Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.

Adapun keuntungan dari umat muslim yang selalu beristighfar atau meminta ampun kepada Allah Ta’ala diungkap oleh Rasulullah:
Barangsiapa yang melazimkan beristighfar maka Allah akan menjadikan segala kesulitannya akan menjadi kemudahan, segala kesukarannya menjadi kebahagiaan, dan Allah akan memberi rizki dari arah yang tidak ia ketahui.

Sedangkan puasa menjadi ibadah pelengkap pada bulan rajab. Karena banyak fadhilah (keutamaan) di bulan tersebut Rasul bersabda: Ketahuilah bahwa rajab disebut sahrullah al-A’sam, maka barang siapa yang berpuasa sehari di bulan rajab dengan iman yang sungguh-sunggug maka Allah akan memberi jawaban berupa nikmat-nikmat yang besar.

Di lain sisi ada hadis Nabi Muhammad yang diriwayatkan oleh al-Dailami dan diriwayatkan pula oleh Abi Umamah bahwa Rasul pernah bersabda, “Ada lima malam yang tidak tertolak doa seorang hamba yaitu pertama doa pada awal malam di bulan rajab, doa malam nisfu sya’ban, doa pada malam jumat, dan doa pada dua ied (idul fitri dan idul adha)”

Hadis tersebut mengindikasikan bahwa seorang muslim harus memperbanyak doa pada lima malam tersebut. Apalagi di bulan Rajab yang notabene Bulannya Allah ta’ala. Tentunya doa-doa yang dimunajatkan adalah doa yang baik-baik. Selain itu sisipkan pula pada doa kita, doa untuk bangsa kita agar menjadi negeri baldatun tayyibatun wa rabbun ghafur. (Laduni)

Oleh: Sayyid Muhammad Yusuf Aidid, S.Pd, M.Si

Diskon 50% Website Dayah & Sekolah
Don't miss the stories followCyber Dakwah and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Filed in

Menguatkan Rukyat, Tak Tinggalkan Hisab

GP Ansor Kutuk Aksi Kekerasan di India

Related posts