6:42 am - Minggu September 27, 2020

Jangan Menunggu Takdir

2191 Viewed
Diskon 50% Website Dayah & Sekolah

Anda tidak perlu takut untuk berbuat salah. Anda harus menekankan dalam pikiran anda bahwa orang yang paling hebat sekalipun sangat mungkin akan melakukan sebuah kesalahan. W. J. Ennever mengatakan,“Kadang-kadang, sebuah keberuntungan akan menentukan kedudukan kita di dunia ini. Akan tetapi hampir seluruh kedudukan anda bergantung pada usaha anda sendiri.”

Sejarah hidup orang-orang hebat telah membuktikan kebenaran pernyataan tersebut. Para orang hebat, selain meraih kejayaan untuk diri mereka sendiri dengan kemampuan mereka untuk melakukan sebuah pengambilan keputusan yang penting, juga telah mempengaruhi perjalanan sejarah dunia. Keputusan Abraham Lincoln untuk mengakhiri perbudakan telah melahirkan pemberontakan yang sengit untuk mengagalkan misinya tersebut, namun keberhasilan dari misinya tersebut telah membuat namanya terukir indah dalam sejarah dunia.

Kemampuan untuk mengambil keputusan yang cepat, pasti, dan tepat merupakan hal yang sangat penting dalam hidup setiap indifidu. Para pemimpin industri, bisnis dan bidang pekerjaan yang lain, berhasil mencapai posisi mereka dalam mengambil keputusan yang penting. Maka siapapun yang ingin mencapai keinginannya harus memiliki sikap ini. Sikap menunda-menunda merupakan sebuah kebiasaan buruk yang secara umum biasa kita temukan dalam masyarakat. Dokrin dalam setiap agama mengajarkan “lakukan hal yang bisa kamu lakukan secepatnya sebelum datang penghalang yang akan menghalangimu.”

Mereka yang tidak memiliki kemampuan  dalam membuat keputusan yang cepat dan tepat tidak mungkin dapat dipercaya untuk melakukan tugas penting dalam pekerjaannya. Mereka akan dikenal sebagai orang yang tidak cakap, baik oleh teman kerja atau atasannya, jika mereka adalah pelajar maka hal itu akan membuat mereka tidak bisa mengasah potensi secara maksimal.

Banyak faktor yang menyebabkan ketidak tegasan seseorang dalam memutuskan sebuah keputusan. Kadang-kadang disebabkan oleh perasaan tidak percaya diri kalau-kalau keputusan yang diambil akan terjadi kesalahan dan ketidak puasan. Selain itu kekurangan pengetahuan terhadap masalah yang akan dihadapi juga mungkin akan menyebabkan seseorang menunda keputusan “pekerjaan” hingga semuanya menjadi terlambat.

Langkah pertama yang harus dilakukan seseorang dalam mengatasi masalah yang demikian adalah menetapkan sebuah tujuan yang ingin dicapai. Kemudian jika tujuan tersebut telah disusun dengan baik, langkah selanjutnya mempertimbangkan dan menganalisa secara matang kekurangan-kekurangannya dengan melihat fakta-fakta, yang tentunya pengetahuan sangat dibutuhkan dalam hal ini.

Anda tidak perlu takut untuk berbuat salah. Anda harus tahu bahwa setiap keberhasilan yang dicapai berawal dari kesalahan. Thomas Alfa Edison penemu bohlam lampu harus mengalami ribuan kali kesalahan  untuk bisa menghasilkan sebuah pesawat terbang. Kesalahan adalah batu loncatan untuk menggapai keberhasilan, tidak ada orang didunia ini yang luput dari kesalahan. Dan bisa dipastikan orang-orang yang tak pernah berbuat salah bukan lah orang-orang yang akan meraih kesuksesan, karena  tidak ada seorang pun yang bisa mencapai sebuah kesempurnaan secara tiba-tiba.

Kita harus bersikap :” Saya boleh saja terjatuh beberapa kali dalam hidup ini, tetapi saya tidak akan terus tinggal dibawah sana.” Kita semua menghadapi tantangan dalam hidup ini. Kita semua pasti mengalami hal-hal yang datang menyerang kita. Kita boleh saja dijatuhkan dari luar, tetapi kunci untuk hidup berkemenangan adalah belajar bagaimana untuk bangkit lagi dari dalam dengan menjadikan semua pengalaman sebagai landasan keputusan kita.

Selain sikap takut untuk berbuat kesalahan, sikap kurang berani juga terbukti akan menghalangi dan mengurangi kemampuan seseorang dalam membuat sebuah keputusan. Kisah  Bruno yang rela dibakar dengan api oleh kaum gereja ortodok ketimbang menyutujui perintah untuk meninggalkan keyakinannya bahwa bumi mengelilingi matahari adalah sebuah keputusan yang didasarkan pada keberanian. Begitu pula keberanian mahasiswa Indonesia di tahun 1998 untuk melakukan pemberontakan terhadap orde baru yang kemudian membuahkan masa revormasi, juga bisa dikatakan sebuah keputusan yang berani.

Kemampuan untuk membuat keputusan yang cepat, tepat dalam mencapai apa yang diinginkan memiliki peran yang sangat jelas. Kemampuan itu bukanlah datang dari ketentuan takdir. Orang yang ingin mencapai posisi puncak harus benar-benar memiliki kemampuan tersebut, sedangkan orang-orang yang terlanjur puas dengan keadaan yang ada maka  bersiap-siaplah menduduki dirinya diposisi yang rendah atau paling banter menjadi orang yang biasa-biasa saja. Apakah anda ingin menjadi orang yang berhasil atau orang yang gagal?. Keputusannya berada di tangan anda. (Img: jz5l_6i7K1w)

Oleh: Teuku Saifullah, mahasiswa IAIN Walisongo Semarang

Diskon 50% Website Dayah & Sekolah
Don't miss the stories followCyber Dakwah and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Filed in

Bawalah Tuhan Searah Impianmu

Kenikmatan Islam Seperti Memiliki Tiket Pesawat

Related posts