3:11 pm - Minggu November 23, 4617

Sains Salah Satu Cara Pembuktian Kebenaran Al-Qur’an Melalui Penciptaan Alam Semesta

8863 Viewed

Ketika SMP, saya pernah membaca buku science-fiction terlaris di dunia. Meski cerita (karakternya) fiksi, namun sejarah dan latar kejadian memang benar nyata terjadi. Buku tersebut mengungkapkan fakta bahwa terdapat umat yang memiliki keyakinan sangat fanatik begitu tidak menyukai perkembangan ilmu pengetahuan karena ditakutkan sains/ilmu pengetahuan dapat memupuskan pengaruh mereka terhadap para pengikutnya. Tetapi, saya pribadi berpendapat bahwa keberadaan sains bukanlah sebagai penghalang manusia menuju Tuhannya dalam hal ini karena saya seorang muslim, yaitu Allah SWT. Sains diciptakan justru sebagai salah satu jembatan manusia dengan Allah, sebagai sarana untuk semakin menguatkan keimanan seorang hamba pada Allah SWT. Karena banyak ilmuwan yang justru memeluk agama Islam karena pengetahuan mereka. Oleh karena itu saya memberanikan diri untuk melakukan penelitian kecil-kecilan dan observasi dari berbagai sumber serta pengalaman-pengalaman yang pernah saya alami.

Lebih dari beratus-ratus tahun yang lalu Al-Qur’an diturunkan secara berangsur-angsur pada Nabi Muhammad SAW.  Namun, hanya Al-Qur’an-lah satu-satunya kitab yang dapat memprediksikan secara tepat apa yang akan terjadi di masa depan. Mengapa begitu? Hal tersebut baru saya sadari ketika saya duduk di bangku SMA. Banyak sekali ilmu-ilmu yang saya dapatkan untuk mempelajari ayat-ayat Allah yang tertera di seantero jagat raya ini. Dari mulai level atom hingga alam semesta yang sangat luas ini. Hal-hal yang saya pelajari ini lebih saya fokuskan pada alam semesta (luar angkasa) secara umum. Pemahaman-pemahaman yang saya dapatkan selama ini mulai dari penciptaan alam semesta, unsur-unsur yang terkandung di planet yang kita sebut Bumi, dan lain-lain yang ingin saya membagikan sedikit pengetahuan yang dianugerahkan Allah pada saya itu kepada semua orang, agar orang lain juga mengetahui bahwa sains selalu sejalan dengan Al-Qur’an.

Mari kita awali dengan penciptaan alam semesta yang sangat luas ini. Jika kita merujuk surat keenam dalam Al-Qur’an, yaitu Surat Al-An’am ayat 101 yang berbunyi:

بَدِيعُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ أَنَّى يَكُونُ لَهُ وَلَدٌ وَلَمْ تَكُنْ لَهُ صَاحِبَةٌ وَخَلَقَ كُلَّ شَيْءٍ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ [الأنعام/101]

“Dia (Allah) Pencipta langit dan bumi. Bagaimana (mungkin) Dia mempunyai anak padahal Dia tidak mempunyai istri. Dia menciptakan segala sesuatu; dan Dia mengetahui segala sesuatu”.

Dalam ayat ini Allah telah dengan jelas menyebutkan bahwa Allah Yang Maha Esa tidak membutuhkan apa pun untuk menciptakan segala sesuatu, bahkan adalah hal yang sangat mudah bagi Allah SWT untuk menciptakan langit dan bumi.

Setelah diciptakan ternyata bumi yang kita pijak dan langit yang kita lihat di atas kepala kita ini pada awalnya menyatu. Serta pernyataan para ilmuwan dan peneliti yang menyatakan bahwa kehidupan berasal dari air merupakan benar adanya. Ayat yang menerangkannya jelas tertera dalam Surat Al-Anbiya ayat 30:

أَوَلَمْ يَرَ الَّذِينَ كَفَرُوا أَنَّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ كَانَتَا رَتْقًا فَفَتَقْنَاهُمَا وَجَعَلْنَا مِنَ الْمَاءِ كُلَّ شَيْءٍ حَيٍّ أَفَلَا يُؤْمِنُونَ [الأنبياء/30]

“Dan apakah orang-orang kafir tidak mengetahui bahwa langit dan bumi keduanya dahulu menyatu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya; dan Kami jadikan segala sesuatu yang hidup berasal dari air; maka mengapa mereka tidak beriman?”

Semasa bimbingan OSK Astronomi, saya bersama pembimbing dan teman-teman saya pernah menyaksikan video yang diunduh dari discoveryschool.com yang berjudul “The Ages of Earth” yang menerangkan asal-usul pembentukan Bumi dari sudut pandang ilmiah yang membagi proses terbentuknya Bumi menjadi 3 proses:

  1. Akresi (proses dimana Bumi masih berbentuk cairan panas).
  2. Kompresi (unsur dengan massa jenis yang lebih berat turun dan yang lebih ringan naik ke permukaan).
  3. Disasosiasi (proses pembentukan lapisan Bumi).

Islam merupakan satu-satunya agama yang memiliki kitab yang dapat memprediksikan apa yang akan terjadi di masa depan. Ketika para peneliti dari Barat menyimpulkan bahwa Besi (Fe), merupakan unsur yang pada awal mulanya tidak terdapat di Bumi, namun logam besi yang terdapat di Bumi berasal dari tumbukan bintang-bintang yang merupkaan bahan logam terbaik di dunia. Proses kompresilah yang menjadi alasan mengapa besi berada jauh didalam perut Bumi dan bukannya di permukaan Bumi.

Dalam video tersebut, ketika awal penciptaan Bumi dan permukaan Bumi masih seperti lava yang mendidih, banyak komet es seberat 30 – 40 ton menumbuk permukaan Bumi setiap 3 detik selama 20000 (dua puluh ribu) tahun! Tumbukan komet es inilah yang menyebabkan permukaan Bumi mendingin dan terciptalah air dalam jumlah banyak yang menjadi cikal-bakal tumbuhnya mikroorganisme bersel satu (uniseluler) yang secara terus-menerus berkembang. Jika Anda pernah berkunjung ke Grand Canyon atau sekedar melihat gambarnya, Anda pasti melihat garis-garis teratur yang berlainan warna sepanjang sisi tebing. Garis-garis tersebut merupakan bukti dari keberadaan unsur-unsur organisme di masa lampau.

Tumbukan komet es ke dalam permukaan Bumi yang masih panas pasti menimbulkan uap, uap inilah kini kita kenal sebagai atmosfer yang melindungi kita dari ganasnya sinar ultra-violet Matahari dan berbagai benda asing lainnya yang jatuh ke Bumi.

Kapankah Anda mempelajari siklus hujan? Jujur saja, saya pertamakali mendapatkan pembelajaran tentang hal tersebut ketika saya masih di jenjang SD kelas 3 (atau ketika usia saya sekitar 9 tahun) dengan tidak menyadari bahwa Surat At-Tariq ayat ke-11 terkandung penjelasan tentang siklus hujan. Adapun bunyi dari Surat At-Tariq ayat 11 tersebut berbunyi:

وَالسَّمَاءِ ذَاتِ الرَّجْعِ [الطارق/11]

“Demi langit yang mengandung hujan.”

Raj’i dalam bahasa Arab berarti kembali berputar. Hujan dinamakan raj’i karena dalam ayat ini karena hujan berasal dari uap yang naik dari Bumi ke udara, kemudian berkumpul di langit menjadi awan dan akhirnya turun kembali ke Bumi, begitu seterusnya.

Teori Big Bang atau Unsteady State yang dicetuskan oleh ilmuwan kenamaan Stephen Hawking dimana jagat raya ini akan terus berkembang/bertambah luas ini bukan tidak ada penjelasannya dalam Al-Qur’an, karena jelas dalam Surat Az-Zariyat ayat ke-47 Allah SWT berfirman:

وَالسَّمَاءَ بَنَيْنَاهَا بِأَيْدٍ وَإِنَّا لَمُوسِعُونَ [الذاريات/47[

“Dan langit Kami bangun dengan kekuasaan (Kami), dan Kami benar-benar meluaskannya.”

Jika dilihat dari sudut pandang Astronomi, sejauh yang saya tahu dan saya pelajari selama ini, alam semesta memang ‘benar-benar’ mengembang. Contoh kecilnya saja, galaksi M31 atau yang lebih dikenal dengan nama Andromeda merupakan galaksi yang diketahui terdekat dengan galaksi Bima Sakti (Milky Way) ini terus-menerus mengalami pergeseran merah (redshift). Dalam Asas Doppler, diketahui bahwa setiap benda yang bergerak semakin menjauh dari pengamat akan mengalami redshift sedangkan yang bergerak mendekati pengamat akan mengalami blueshift (pergeseran biru). Jadi berdasar pada ayat Al-Qur’an dan fakta ilmiah, alam semesta ini memang meluas/mengembang.

Kita mengetahui bahwa Bumi dan planet-planet anggota Tata Surya lainnya bergerak mengelilingi Matahari? Tentu karena mereka memiliki garis edar (orbit) masing-masing yang tidak berpotongan satu sama lain. Penjelasan Al-Qur’an tentang hal ini dapat kita lihat dalam Surat Al-Anbiya ayat ke-33:

وَهُوَ الَّذِي خَلَقَ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ كُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ [الأنبياء/33]

“Dan Kami yang telah menciptakan malam dan siang, matahari, dan bulan. Masing-masing beredar pada garis edarnya.”

Lho, Matahari kok beredar juga sih? Bukannya Matahari itu tidak bergerak? Ternyata Matahari juga bersama dengan Bumi dan planet-planet lain berevolusi mengelilingi Pusat Galaksi dengan periode 225 juta tahun dalam satu kali putarannya!

Beberapa ayat Al-Qur’an yang telah disebutkan diatas dapat kita lihat dan observasi sendiri. Sebagai muslim, saya hanya ingin berbagi pengetahuan saya yang meski sedikit tetapi semoga bermanfaat untuk semua orang tentang alam semesta dan kebenaran Al-Qur’an ini.  (Img: 7seqggMvNgk)

Oleh: Viny Alfiyah

Filed in

Aeronautika Era Milenium, Refleksi Afiliasi Surat Ar Rahman

Sains Islam Vs Sains Barat

Komentar

  1. dendi berkata:

    artikelnya membuka wawasan saya 🙂

  2. ayu berkata:

    subhanallaah..

  3. ahmad berkata:

    keren kak artikelnya ! 😀

  4. Viny Alfiyah berkata:

    kang dendi: wahh, terimakasih kak, terimakasih sudah memberikan waktu untuk membacanya 😀

  5. Viny Alfiyah berkata:

    teh ayu: iya, saya juga dulu ketika pertama tahu tentang ini juga takjub dengan kebesaran Allah SWT 🙂
    kang ahmad: terimakasih, kakak!! 😀

  6. hexastring berkata:

    saya tidak pernah melihat ada kandungan alquran mengakatan BUMI adalah inti alam semesta, jangan memberikan kesimpulan yang ujungnya memalukan agamamu sendiri, di alquran disebutkan matahari itu beredar, bukan mengitari bumi, al quran sama sekali tidak pernah menyebutkan itu, dan pada kenyataanya matahari memang beredar dan tidak statis

  7. anu kpriwe gan berkata:

    Yang bilang bumi itu datar dulu orang orang kafir yunani sebelum galileo membuktikan bahwa bumi itu bulat,tapi dia malah di asingkan,memang orang benar itu selalu di benci oleh orang tolol.